Similar Posts

36 Comments

    1. Hi Mas Johanes!
      Benar, pada prinsipnya OVO pun bisa digunakan sebagai rekening tabungan, dengan catatan saldo maksimal Rp 10 juta.
      Tapi saya nggak saranin siapapun untuk nabung di OVO. Karna regulasi e-money di Indonesia masih abu-abu.
      Beda dengan perbankan yang regulasinya lebih jelas dan ada skema penjaminan dari LPS apabila bank tempat kita menabung terkena likuidasi.
      Selama sesuai ketentuan, kita nggak perlu khawatir uang akan hilang saat bank terkena likuidasi.
      Pstt : Dannn call center bank selalu bisa dihubungi pas momen covid begini. Sementara call center beberapa e-money kadang susah bangett nyambungnya.
      Terima kasih sudah menyuarakan pendapatnya di wartadana.com
      🙂

  1. Kalo BCA bagusnya Tabunganku ato X-Presi mbak? Jujur agak trauma pake BCA (krn biaya adminnya mahal) Trus mbak skrng pake yg apa dan apa alasannya?

    1. Hi Mas Aldi.
      Saya pribadi lebih milih X-presi dibanding Tabunganku. Pertimbangannya X-presi bisa pake internet / mobile bankingnya BCA, sementara Tabunganku cuman dapat ATM tanpa fasilitas internet / mobile bankingnya.

      Haha, iyahh sama. Saya juga sering dongkol sama biaya adminnya BCA. Mahal sih emang.

      Sekarang masih pake Tahapanku BCA yang biasa. Karna rekeningnya udah rekening lama jadi connect kemana-mana. Makanya malas mau ganti rekening, walopun kalo pake X-presi bisa lebih murah adminnya.

      Thanks 🙂

      1. Oh begitu ya mbak. Tp tahapanku kan mahal jg biaya adminnya.

        Sama ini mbak, kalo britamax kan syaratnya sampe umur 35. Jika misal beberapa tahun kemudian saya menua dan berkeriput. Dan melewati umur 35tahun, apakah masih bisa dipake itu rekening atau kartunya??

        1. Hi Mas Aldi.
          Iyah, biaya adminnya lumayan gigit 🙂
          Hahaha, semoga skincare-nya ampuh ya Mas, jadi pas 35-an no keriput 😀
          Anyway, biasanya Bank akan menyarankan untuk upgrade saat term and condition-nya sudah nggak cocok lagi.
          Sama kayak tabungan anak yang tipe kids gitu. Setelah anaknya dewasa Bank akan mengarahkan untuk upgrade ke jenis tabungan lainnya.
          Doanya nih semoga rejeki-nya lancar ya Mas Aldi. Jadi ntar pas waktunya upgrade, berapapun biaya adminnya nggak bikin kita mikir dua kali.
          Thanks Mas Aldi 🙂

          1. nah brsan buka tmrw. tetep disuruh ke cabang utk verifikasi biometrik.
            gara2 skincare kebagusan, umur dah 49 tp wajah 23 jd dicurigai fake

  2. Wkwkwk.. iya mbak. Amienn.. semoga banyak rejeki buat kita semua.

    Ya kembali ke prinsip ekonomi. Rasanya sayang kalo 15 ribu samting x 12 bulan, sudah bisa dipake beli ato bayar samting lainnya. Tp ya demi kenyamanan dan kemanan. Ya ada harga yg memang harus dibayar.

    Kalo gak gitu karyawannya dpt duit darimana. Hehe.

    Sukses terus buat website/blognya. Makasih sudah memberi informasi yang berguna.

    Salam

  3. Seneng banget baca artikel ini. Untuk Saat ini saya Punya beberapa bank yg uda disebuton diatas, antara lain jenius, tmrw, bca eksptesi. Rencana mau bikin digibank, OCBC sama bri britamamuda juga. Cuman Masih pikir2 lagi. Soalnya DUA bank digital aja saya Rasa udah cumup, tapi tetep Masih penasaran. Menurut mbak baiknya gimana ya? Sekalia mau tany, mbak sendiri Dari daftar diatas Punya rekening APA aja ya?

    1. Hi Mas Rahmat.
      Terima kasih 🙂
      Saya pun ikut senang kalo artikel tentang bank yang tidak ada potongan bulanan ini bisa ngasih manfaat buat yang baca.

      Soal nambah rekening balik ke Mas Rahmat lagi. Kalo misalnya dari Digibank atau OCBC atau Britama X-nya ada yang ngasih fasilitas lumayan mungkin bisa dipertimbangkan.

      Ya, saya setuju 2 rekening digital saja sudah cukup. Kebanyakan juga capek ngatur dan mindah-mindahin uangnya.
      Tapi kalo penasaran, ya mari dibuka aja. Biar tahu feel-nya dan ngerasain bedanya design dan fitur Bank-Bank tersebut.

      Saya pernah buka beberapa yaitu : Jenius, TMRW, Indie Account Syariah (udah gak pake lagi), Danamon Lebih (udah gak pake lagi) dan Permata Me.
      Tapi ini preferensi pribadi ya 🙂

      Demikian, thanks sudah berkunjung dan komen di wartadana.com

  4. Wah, dari list ini yang saya pakai udah tiga; Jenius; digibank by DBS; dan PermataMe. Kalau urusan daftari via online, BCA Mobile juga masuk. Rekening utama saya di Jenius. Yang lain buat kebutuhan spesifik. digibank by DBS buat beli obligasi. BCA transaksi online — karena banyak yang pakai, pun pelayanannya paling oke ya BCA ini. PermataMe buat menuh-menuhin hape aja.

    1. Hi Mas Hanuraga,

      Thanks inputnya yang BCA online, emang lagi godok artikel “Rekening yang bisa dibuka secara online” dan nyari-nyari bahannya.
      Jenius sayangnya belum bisa buat beli obligasi. Tapi boleh coba buat trading valasnya Mas, kalo mau. Dibanding bank lainnya, rate tukar IDR-USD nya Jenius cukup bersaing.

      BCA emang nyaman dipake buat transaksi. Walopun kalo secara fasilitas, masih banyak Bank lain yang ngasih sweetener kayak gratis biaya administrasi atau gratis biaya transfer online yang belum bisa diakomodir BCA.

      Haha, kalo PermataMe itu harus manfaatin cashback-nya Mas. Kalo nggak dapat cashback kurang menarik, karna dia nggak ngasih bunga tabungan.

      Tapi ini udah mantap pengaturannya Mas, rekening sudah ada beberapa buah. Jadi nggak terlalu bergantung sama satu Bank.

      Thanks sudah singgah dan komen di sini 🙂

  5. Saya kebetulan memang cari bank yang tidak repot tapi bisa investasi satu aplikasi. Antara OCBC NISP, Permata Bangkok, Danamon MUFG, BTPN SMBC, Maybank, BNI dan BCA mana bank yang bagus untuk investasi SBN dan Reksadana?

    1. Hi Mas Fadjrin.

      Kalo boleh saran sih untuk investasi SBN dan reksadana baiknya dipisah. Saya setuju kalo beli SBN enakan melalui Bank, tapi harus cari Bank yang ekosistem digitalnya udah matang. Jadi nggak ribet banget mesti ke Bank untuk registrasi data investor di awal (data SID).

      Secara prinsip OCBC, Permata, Danamon, Maybank, BNI dan BCA bisa mengakomodir untuk beli SBN. Tapi semua Bank itu masih mewajibkan kita untuk datang ke Bank dan registrasi.

      Sementara untuk reksadana saya lebih saranin untuk belanja secara online nggak lewat Bank. Ada portal kayak Bareksa, Ajaib atau Bibit.
      Karna kalo belanja lewat Bank pasti akan kena fee. Balik lagi, fee tersebut merupakan sumber keuntungan Bank.
      Tapi kalo lewat portal belanja reksadana online, kita bisa beli reksadana tanpa kena fee beli & jual. Lumayan returnnya udah net.

      Demikian mas Fadjrin. Ujung-ujungnya, saya pilih rekening yang paling bikin nyaman sih. Kalopun yang saya sebutin di atas nggak bikin nyaman, ya nggak usah. Karna kita mau pake jangka panjang, jangan pake Bank yang bikin kita dongkol dan ngerasa nggak enak. Bisa mempersingkat umur 😀

      Thanks 🙂

      1. kalau bibit sudah masuk dari awal peluncurannya. Malah enakan bibit soal reksadana setelah bandingkan dengan APERD lain macam tanamduit yang masih ketinggalan kereta (Tanamduit kini sudah kerjasama dengan bukalapak, investree dan akseleran)

        Saran tambahan untuk APERD reksadana, IPOT juga sudah hadirkan fitur reksadana dan bisa daftar daring. Pengalaman waktu itu sekitar 2-3 jam langsung daftar.

        Sekarang aku lagi dilema lagi kak untuk geser bank sambil satukan aset yang masih terpencar

        Ada 2 bank yang sudah ada yaitu BTPN SMBC tapi sejak kasus pembobolan deposito jadi agak pesimis buka (Kebetulan aku memang rencana buka deposito dengan jumlah besar). Malah sebentar lagi akan hadir fitur investasi dan asuransi (Mungkin aplikasi BTPN sinaya sudah diubah jadi sinaya prioritas jadi cukup satu aplikasi Jenius dan BTPN wow sehingga BTPN akan efisien apknya)

        DBS juga tawarkan layanan kelas kakapnya bank digital bahkan kartu kredit tapi sejak lihat media konsumen malah takut juga karena data nasabah malah disalahgunakan (masa iya sih nasabah tidak ajukan kk malah bayar iuran?)

        Nah, tahun depan sepertinya cerita bank digital bakal makin seru karena BCA akan meluncurkan BCA digital yang akan menjadi bank pertama yang tidak buka cabang (robot bank seperti chime di AS)

        Bank jago juga tak ketinggalan tapi masih mengamati antara 2 bank digital yang hadir dan 2 bank yang sedang proses untuk geser bank

        saya sebetulnya sudah nyaman sama BTN (karena nasabah kelas kakap juga) tapi yah repot juga karena nyetor saja harus ke kantor. Malah M banknya juga nyedot pulsa. 🙁

        kalau Batara pos malah bisa ke kantor pos dan bisa setor sampai sabtu sudah begitu biaya admin juga masih terjangkau (saran tambahan untuk mbak charlina untuk daftar bank minim admin walau harus buka dicabang)

        kemudian soal aset kelas kakap, antara deposito dan SBN ritel mana yang bagus?

        kalau untuk deposito (tapi hanya perpanjangan pokok bunganya masuk tabungan) antara 1 bulan, 3 bulan, 6 bulan atau 1 tahun mana yang bagus? Apakah semua bank digital sudah menyesuaikan dengan standar LPS?

        Soalnya pengalaman juga sejak bukopin dengan berani pasang deposito sampai 7 persen padahal ATM saja pada dibekukan. (untungnya saya sudah kabur dari Bukopin sejak 2017 padahal saya nasabah sejak lahir)

        loh kok malah curcol.

        Kak Charlina Nanti boleh curcol di Japri di telegram? Soalnya saya sungkam kalau di forum komentar tautannya sudah saya lampirkan di kolom website

        1. Hi Mas Fadjrin.
          Wah, ini sudah canggih pengaturan finansialnya. Saya lihat juga Mas Fadjrin juga sudah melek finansial.
          Terima kasih atas input-inputnya, sangat membantu untuk update dan bahan artikel selanjutnya.

          1. Deposito vs SBN, balik ke pemilik dana. Dana idle untuk berapa lama? Ada buffer cash lainnya, saat ada kebutuhan mendadak?
          Tapi misalnya keuangan cukup stabil, dana rencana di-keep buat beberapa tahun ke depan dan jumlahnya di atas 100 juta, saya sendiri lebih suka dengan bonds semacam FR. Rate FR masih cukup menarik, dibanding SBN yang ratenya makin kesini makin kecil saja.

          2. Benar, rate deposito semua bank digital rata-rata sudah sesuai dengan rate penjaminan LPS. Kalo soal waktu kembali lagi ke pemilik dana, tapi kalo dananya bersifat nganggur banget, saya saranin langsung 1 tahun. Biar lebih terotomasi, jadi nggak perlu dijagain terus sepanjang tahun.

          Curcol panjang begini sangat ditunggu Mas, anytime ada yang hal-hal berbau finansial yang mau di-curcol-in, feel free untuk curcol di sini 🙂

          Thanks Mas Fadjrin sudah komen banyak di wartadana. 🙂

  6. Seneng bacanya…
    Tp saya rada bingung dan pengen tau dari mana ya keuntungan bank digital yang ngasih bebas biaya admin dan bebas biaya tranafer serta ngasih bunga yang cukup tinggi dibanding tabungan biasa yang buka di kantor.

    1. Hi Iding,
      Terima kasih, semoga artikel Bank dengan biaya admin termurah ini bermanfaat ya. Jangan lupa sekalian liat daftar rekening tabungan yang bisa dibuka secara online dan tabungan bank yang ngasih gratis biaya transfer antar Bank.

      Untuk menjawab pertanyaan soal keuntungan Bank digital, kita bisa ambil contoh BTPN Jenius yang memberikan fasilitas KTA / kredit tanpa agunan kepada nasabahnya.
      KTA dibungkus nama flexi cash dengan bunga 2 % per bulan, yang sama dengan 24 % per tahun.

      Asumsi saja, biaya bunga tabungan 4 % + bonus-bonus gratisannya di angka 4 %, maka Jenius hanya perlu membayar 8 % kepada nasabahnya.
      Sementara bunga dari kredit yang dijualnya ada di angka 24 %. Margin yang luar biasa dari 24 % kurangi 8 %.

      Semoga hitungan ini bisa ngasih gambaran kasar tentang keuntungan dari Bank digital. Terima kasih 🙂

  7. Hi admin. Saya menambahkan bank yg bebas admin juga tanpa syarat dan sangat powerful ya, BNI Syariah akad Wadiah. Setelahnya ada bank syariah mandiri
    Bni syariah keunggulan sgt banyak. Terhubung dg app Oy! Metode virtual account bebas kode unik. Alias trf ke bank lain gratis. Bisa withdraw tokopedia tanpa kena biaya tambahan. Bisa isi shopee pay. Bisa tarik dan cek saldo di ATM BNI konvesional dg gratis. Bisa bikin VCN. Internet banking teknologi soft token. Dll

    1. Hi Mas Aji,
      Wah, komplit banget testimoni untuk rekening tabungan BNI Syariah Akad Wadiah ini.
      Terima kasih untuk inputnya. Ini kebetulan saya sedang susun artikel daftar tabungan syariah di Indonesia.
      Kalo ada referensi rekening tabungan syariah lainnya, boleh bantu di-mention Mas Aji.
      Agar list tabungan syariahnya jadi komplit dan bermanfaat.
      Terima kasih 🙂

  8. Mau nambahin

    Saya pakai bank bni syariah akad wadiah full fitur macam bni biasa
    Bahkan kalau ada yg transfer ke saya saya bilang aja rekening bni biasa tetap masuk kok bisa pake kode 009 bni biasa. Meski bni syariah ada kode baru.

    Tentang mandiri tabungan now, bri britamax
    Gimana caranya bisa dapat kartu visa/mastercard bukan yg gpn. Soalnya mau menerima uang dari luar negeri. Gabisa klo GPN. Terima kasih

    1. Hi Hann,
      Noted perihal BNI Syariah. Ini sedang godok artikel tentang rekening Bank syariah. Thanks untuk inputnya.

      Untuk meminta ganti kartu ATM GPN, kamu bisa ke Bank dan proses ganti kartu ATM secara manual. Catatannya adalah kamu wajib punya 1 kartu ATM dulu, untuk ditunjukkan ke petugasnya. Karna aturan BI, seorang nasabah wajib punya 1 kartu GPN.

      Semoga membantu. Thanks Han 🙂

  9. Thanks sharingnya. Saya 2 mingu belakangan pikiran saya terkuras di mikirin bank yang bakal dipake, karena si jenius sudah ada Feesible, diperburuk ada bug dream saver yang menimpa semua orang (sudah bikin 5, selesai ga akan bisa bikin lagi), dan alasan keamanan. Saya teliti user kalau pake bank digital susah komplen, pelayanan gak bisa maksimal karena dilayani sebatas chat yang mungkin menampung ratusan nasabah dalam antrian, ditambah lagi tidak tersedianya atm dan bank termasuk tidak dilayani di bank yg 1 corporation menjadi big deal breaker bagi saya, so atas pertimbangan pribadi saya lebih memilih rekening semi digital aja, atau rekening gratis admin tapi memiliki bank fisik dan dilayani di cabang.

    Atas pertimbangan matang, saya select Danamon.

    1. Hi Mbak Oky,
      Memang belakangan biaya feesible-nya Jenius bikin gaduh. Nasabah bisa pindah Bank, tapi kan ngabisin waktu & energi untuk proses nyari rekening terbaik dan open account. Ditambah proses ngasih tau keluarga / temen bahwa rekening itu udah nggak dipake, agar mereka nggak ngirim uang ke rekening tersebut.
      Syukurnya Mbak Oky sudah nemuin rekening tabungan yang dirasa cocok.
      Thanks atas sharing insight-nya. Semoga bisa bantuin pembaca lain yang sedang nyari alternatif untuk pindah dari Jenius.

  10. hi mbak charlina.. saya dapat artikel ini kebetulan lagi pgn buka tab rek bank yg gratis biaya admin.. menarik skali ini ulasan yg komprehensif, btw ada beberapa yang ingin saya klarifikasi mbak yaitu utk tabunganku BRI itu ada dua type, yang dapat atm dan tidak dapat atm juga. yg ATM itu biasa untuk program peneriman bantuan spt PKH, dsb, jadi utk masyarakat membukanya Tabunganku BRI yg versi ada atmnya. trus Tabunganku BTN ada ATM nya karna saya ada buka rekninganya. oh ya ada lagi yang lagi hits yaitu Tabungan D-Save dari Danamon. itu juga bebas biaya admin loh dan bisa buka lewat aplikasi danamon online tanpa harus ke bank. ada juga tab woke dari Bukopin.

    1. Hi Mas Supardi,
      Ohya, saya tau juga tentang Tabunganku BRI tersebut.
      Nanti artikelnya akan saya update kembali dengan tambahan tabungan Woke dan beberapa info yang disampaikan.
      Thanks atas inputnya Mas Supardi 🙂

  11. Sekedar masukan. Untuk Gratis Transfer antar Bank (apapun Bank nya), bisa Install aplikasi OY, atau bahkan NEU yg limit Transfer nya 25 juta.
    Plus ditambah aplikasi eWallet DANA.
    Pengalaman sy dg aplikasi tersebut, cukup Powerfull untuk mendampingi Jenius & Digibank saya, dalam hal menghemat RUPIAH yaitu biaya transfer.
    Sekian, Terima Kasih.

  12. mungkin ada recomend yg cocok kak , yg tidak ada potongan bulanan dan fasilitas lumayan ?
    karna masih bingung dan trauma kena yg potongan besar

    1. Halo Leon,
      Hampir semua rekening Bank yang ada di list ini memberi fasilitas biaya admin gratis, free tarik tunai pakai ATM lain dan gratis transfer online antar Bank.

      Kalo mau buka tabungan yang efektif dan kepake, ada baiknya Leon list dahulu apa saja transaksi Bank yang penting untuk kamu.
      Karna apa yang saya rekomendasikan, mungkin nggak cocok dengan profil Leon secara personal.

      FYI aja : saya sekarang lagi pake TMRW karna gratis biaya top up e-money (yang kepake banget sama saya).

      Thanks ya sudah datang dan ramein komentar wartadana. 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *